Korporasi Dunia

Ulasan Keselamatan & Pengiriman 2022: 54 Kapal Besar Hilang di Seluruh Dunia Tahun Lalu, Total Kerugian Turun 57% Selama Dekade Terakhir, Lokasi top loss China Selatan, Indochina, Indonesia, dan Filipina

Media OutReach/ist

JOHANNESBURG/LONDON/MUNICH/NEW YORK/PARIS/SAO PAULO/SINGAPORE – Media OutReach – Industri pelayaran internasional bertanggung jawab atas pengangkutan sekitar 90% perdagangan dunia, sehingga keselamatan kapal sangat penting. Sektor ini melanjutkan tren keamanan positif jangka panjangnya selama setahun terakhir tetapi invasi Rusia ke Ukraina, meningkatnya jumlah masalah mahal yang melibatkan kapal yang lebih besar, tantangan kemacetan awak dan pelabuhan akibat ledakan pengiriman, dan pengelolaan target dekarbonisasi yang menantang, berarti ada tidak ada ruang untuk berpuas diri, menurut Kajian Keselamatan & Pengiriman dari perusahaan asuransi kelautan Allianz Global Corporate & Specialty SE (AGCS) 2022.

“Sektor pelayaran telah menunjukkan ketahanan yang luar biasa melalui badai laut dalam beberapa tahun terakhir, sebagaimana dibuktikan oleh ledakan yang kita lihat di beberapa bagian industri saat ini,” kata Kapten Rahul Khanna, Kepala Global Konsultasi Risiko Kelautan di AGCS. “Total kerugian berada pada rekor terendah – sekitar 50 hingga 75 per tahun selama empat tahun terakhir dibandingkan dengan 200+ per tahun pada 1990-an. Namun, situasi tragis di Ukraina telah menyebabkan gangguan yang meluas di Laut Hitam dan di tempat lain, memperburuk rantai pasokan yang sedang berlangsung. , kemacetan pelabuhan, dan masalah krisis awak kapal yang disebabkan oleh pandemi Covid-19. Pada saat yang sama, beberapa respons industri terhadap ledakan pelayaran, seperti mengubah penggunaan, atau memperpanjang masa kerja, kapal juga menaikkan bendera peringatan. Sementara itu, meningkatnya jumlah masalah yang ditimbulkan oleh kapal besar, seperti kebakaran, kandas, dan operasi penyelamatan yang kompleks, terus menjadi tantangan bagi pemilik kapal dan awaknya.”

Analisis studi tahunan AGCS melaporkan kerugian pengiriman dan korban (insiden) lebih dari 100 gross ton. Selama tahun 2021, total 54 kerugian kapal dilaporkan secara global, dibandingkan dengan 65 tahun sebelumnya. Ini menunjukkan penurunan 57% selama 10 tahun (127 pada 2012), sementara selama awal 1990-an armada global kehilangan 200+ kapal per tahun. Total kerugian tahun 2021 dibuat lebih mengesankan dengan fakta bahwa diperkirakan ada 130.000 kapal di armada global saat ini, dibandingkan dengan sekitar 80.000 pada 30 tahun yang lalu. Kemajuan tersebut mencerminkan peningkatan fokus pada langkah-langkah keselamatan dari waktu ke waktu melalui program pelatihan dan keselamatan, peningkatan desain kapal, teknologi dan peraturan.

Menurut laporan tersebut, ada hampir 900 total kerugian selama dekade terakhir (892). Wilayah maritim Cina Selatan, Indochina, Indonesia, dan Filipina adalah hotspot kerugian global utama, terhitung satu dari lima kerugian pada tahun 2021 (12) dan satu dari empat kerugian selama dekade terakhir (225), didorong oleh faktor-faktor termasuk tingkat perdagangan yang tinggi, pelabuhan yang padat, armada yang lebih tua, dan cuaca ekstrem. Secara global, kapal kargo (27) menyumbang setengah dari kapal yang hilang pada tahun lalu dan 40% selama dekade terakhir. Tenggelam (tenggelam/tenggelam) menjadi penyebab utama total kerugian selama setahun terakhir, mencapai 60% (32).

Sementara total kerugian menurun selama setahun terakhir, jumlah korban atau insiden pengiriman yang dilaporkan meningkat. Kepulauan Inggris melihat jumlah tertinggi (668 dari 3.000). Kerusakan mesin menyumbang lebih dari satu dari tiga insiden secara global (1.311), diikuti oleh tabrakan (222) dan kebakaran (178), dengan jumlah kebakaran meningkat hampir 10%.

Salah satu dari lima penyebab utama insiden kapal yang dilaporkan secara global adalah pembajakan laut dan serangan perampokan bersenjata. Di antaranya, kasus telah mencapai tingkat terendah yang tercatat sejak 1994 tahun lalu (132), menurut Biro Maritim Internasional.

Penurunan tersebut dapat dikaitkan dengan intervensi yang berhasil oleh pihak berwenang tetapi koordinasi dan kewaspadaan yang berkelanjutan diperlukan untuk memastikan perlindungan jangka panjang bagi pelaut mengingat meningkatnya jumlah insiden baru-baru ini di Selat Singapura dan Asia Tenggara dan laporan terbaru tentang insiden di Pantai Gading, Angola dan perairan Ghana.[***]

#Allianz #AGCS

Comments

Terpopuler

To Top