Kebijakan

Sambut Wisatawan di Tengah Pandemi, Dukung Ds. Wisata Sumberbulu Beri Pendampingan Penerapan CHSE, Begini Harapan Sandiaga Uno

kemenparekraf/ist

 MENTERI  Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno mendukung Desa Wisata Sumberbulu diberi pendamping penerapan CHSE (Cleanliness, Health, Safety, Environment Sustainability) sebagai upaya menyambut wisatawan di tengah pandemi.

Menprekraf Sandiaga Uno saat melakukan visitasi 50 besar Desa Wisata Terbaik Indonesia Bangkit ADWI 2021 di Desa Wisata Sumberbulu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Sabtu (9/102021) mengatakan, Desa Wisata Sumberbulu bisa menjadi desa percontohan bagi desa-desa di seluruh Indonesia khususnya di Jawa Tengah dalam penerapan sapta pesona, pengelolaan homestay, dan penerapan CHSE.

“CHSE ini bisa menjadi solusi. Kita sudah sepakat membuat program pendampingan CHSE di desa wisata Sumberbulu. Sehingga ini bisa memacu semangat optimisme dan harus lebih baik lagi ke depan. Nantinya Prof. Fatma Lestari, selaku Kepala Disaster Risk Reduction Center Universitas Indonesia dan dibantu oleh teman-teman S3 dari Universitas Indonesia bisa memberikan pendampingan CHSE,” katanya.

Menparekraf Sandiaga berharap, Desa Wisata Sumberbulu bisa menjadi percontohan penerapan protokol kesehatan CHSE di desa wisata lainnya di Kabupaten Karanganyar.

“Sehingga desa-desa lain di seluruh Indonesia dapat meningkatkan perekonomian lokal dan terus menciptakan lapangan pekerjaan baru bagi masyarakat di masa depan. Protokol kesehatan ini menjadi standar untuk bangkit di tengah pandemi. Terlebih Kabupaten Karanganyar saat ini sudah berada di PPKM level 2,” katanya.

Saat visitasi di Desa Wisata Sumberbulu, Menparekraf Sandiaga Uno didampingi, Bupati Karanganyar Juliyatmono dan Deputi Bidang Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur Kemenparekraf/Baparekraf Vinsensius Jemadu.

Desa Wisata Sumberbulu sendiri menjadi salah satu destinasi wisata edukasi berbasis kearifan lokal. Tidak hanya memberikan Edu Wisata tentang pertanian, peternakan, dan kerajinan, desa wisata ini juga mengajak pengunjung menikmati suasana serta menggali pengalaman baru.

Selain itu, Desa Wisata Sumberbulu resmi berdiri sejak tahun 2017. Desa wisata itu berada di bawah pengelolaan kelompok sadar wisata (Pokdarwis) Desa Wisata Sumberbulu. Lantas, Pokdarwis membentuk manajemen khusus mengelola Desa Wisata Sumberbulu.

Di desa itu, warga menyediakan fasilitas homestay dengan kapasitas 65 kamar untuk 150 orang. Biasanya, pengunjung akan menginap di homestay sembari menikmati wisata edukasi. Mereka juga menyiapkan suvenir berupa kerajinan dari bambu, jamu, dan kerajinan dari bekas bungkus kopi.

Jumlah wisatawan yang datang ke Desa Wisata Sumberbulu juga terus meningkat. Sebelum pandemi, tercatat 150 orang per hari atau 1500 orang selama satu bulan yang datang ke desa tersebut.[***]

 

Comments

Terpopuler

To Top