Pemerintahan

Masa Pandemi, Kesehatan Masyarakat dan Produktivitas Industri Jadi Prioritas

ist

KEMENTERIAN Perindustrian bersama para pelaku industri saling bergotong royong untuk mengakselerasi upaya pencegahan dan pengendalian pandemi Covid-19 di tanah air. Kolaborasi ini merupakan langkah terobosan untuk menjaga keseimbangan penanganan dalam sisi kesehatan dan menggerakkan kebijakan perekonomian agar bisa jalan beriringan.

“Pemerintah, baik di pusat maupun daerah, sama-sama memahami dan menyadari arti pentingnya vaksinasi. Kesehatan masyarakat dan produktivitas di sektor industri, sama-sama menjadi prioritas,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita seusai meninjau pelaksanaan vaksinasi di PT Smelting, Gresik, Jawa Timur, Kamis (12/8).

Pada kesempatan ini hadir pula Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Bupati Gresik Fandi Ahmad Yani, Wakil Ketua DPRD Jatim Sahat Simanjuntak, Presiden Direktur PT Petrokimia Gresik Dwi Satriyo, Presdir PT Freeport Indonesia Tony Wenas, serta Presdir PT Smelting Hideya Sato.

Program vaksinasi yang digelar pada 12-14 Agustus 2021 ini diikuti sebanyak 2.500 orang, yang meliputi karyawan, keluarga, pekerja kontraktor dan warga sekitar. Kegiatan ini merupakan kerja sama antara PT Smelting dengan Yellow Clinic.

Menperin menjelaskan, vaksinasi yang diberikan kepada para pekerja di sektor industri akan membuat aktivitas produksi dapat berjalan dengan aman dan nyaman. Hal ini dapat memaksimalkan nilai tambah bagi pergerakan ekonomi nasional.

“Dengan adanya vaksinasi ini, proses produksi dan produktivitas para pekerja diharapkan dapat berjalan dengan lebih aman dan nyaman sehingga pada ujungnya turut memicu pemulihan ekonomi nasional. Selain itu, pelaksanaan vaksinasi terkait upaya penciptaan herd community di lingkungan industri, khususnya di wilayah aglomerasi,” tuturnya.

Menperin menyebutkan, beberapa wilayah di Provinsi Jawa Timur, termasuk Gresik merupakan wilayah yang memiliki populasi industri cukup banyak sehingga memberikan kontribusi signifikan bagi ekonomi nasional.

Pada triwulan II tahun 2021, industri pengolahan sebagai penyumbang terbesar kepada PDB nasional sebesar 19,29%. Sektor manufaktur juga mencatatkan pertumbuhan positif sebesar 6,91% meskipun di tengah tekanan dampak pandemi Covid-19.

“Kita bisa melihat Covid-19 ini berpotensi akan menjadi endemi. Oleh karena itu, pemerintah sedang menyusun langkah-langkahnya. Dan, salah satu kuncinya adalah keberhasilan vaksinasi. Sesuai arahan Bapak Presiden Joko Widodo, pemerintah memacu pertumbuhan ekonomi dengan tetap menerapkan keseimbangan dalam konsep gas dan rem antara penanganan kesehatan dengan kebijakan ekonomi,” papar Agus.

Menperin memberikan apresiasi kepada pelaku industri yang telah terlibat dalam program vaksinasi. Sebab, vaksinasi akan membentuk kepercayaan publik dan opini global mengenai penanganan pandemi di Indonesia.

“Dengan vaksinasi ini, kami optimistis para investor khususnya dari pelaku industri akan lebih percaya diri untuk merealisasikan investasinya. Selama ini, aktivitas industri memberikan efek positif yang luas bagi perekonomian nasional, antara lain peningkatan nilai tambah, penerimaan devisa, dan penyerapan tenaga kerja,” ungkapnya.

Namun demikian, Menperin tetap mengingatkan para pekerja industri yang sudah vaksin untuk tetap berdisiplin menjalankan protokol kesehatan. “Penanganan kesehatan termasuk menjalankan protokol kesehatan itu merupakan bagian tak terpisahkan dari upaya pemulihan ekonomi nasional,” imbuhnya.Kemenpren (***)

Ril

 

 

Comments

Terpopuler

To Top