Inspirasi

PSF Beri Penghargaan Program ESL Untuk Muba

foto : ist

PUTERA Sampoerna Fondation (PSF) memberi penghargaan kepada Kabupaten Muba untuk sektor pendidikan dalam Program Ekosistem Sekolah Literat (ESL).

Penghargaan itu diberikan sebagai karena menjadi peserta diseminasi terbanyak pada Acara Inagurasi Master TrainerLiteracy PSF yang dilakukan secara virtual, Sabtu (12/12/2020).

Penghargaan tersebut disampaikan kepada Ketua TP PKK Muba Hj Thia Yufada Dodi Reza selaku Bunda Literasi Muba, yang mana dalam sambutannya mengatakan sejak tahun 2017 Kabupaten Muba telah aktif melakukan program pengembangan pendidikan melalui program jangka panjang Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, bekerjasama dengan Putera Sampoerna Foundation School Development Out Reach.

Melalui inisiatif program yang bernama Light House School Program (LSP) dan Pusat Belajar Guru (PBG), Muba secara konsisten telah menorehkan jejak dalam pengembangan pendidikan regional dan nasional.

“Pada masa pandemi COVID-19 ini perhatian kami tetap sama untuk menjaga kualitas pendidikan di Bumi Serasan Sekate dengan kegiatan belajar mengajar dari rumah dan terus mengusahakan agar kegiatan literasi disekolah maupun di rumah tetap dapat berjalan,” ujarnya.

Bunda Literasi Muba ini mengungkapkan, dimulai pada bulan Juli – Oktober 2020 para guru yang mengikuti program LSP dan PBG menerima pelatihan dari PSF-SDO dan room to read untuk menjadi master Trainer Ekosistem sekolah literat dengan memperkenalkan Literacy Cloud sebagai sumber bacaan berkualitas yang dapat diakses baik dalam jaringan maupun luar jaringan.

“Hal ini memudahkan para guru dan orang tua untuk mengakses sumber bacaan maupun referensi kegiatan membaca bersama anak-anaknya dari Literacy Cloud. Khususnya dalam konteks Muba yang tidak semua area mempunyai jaringan yang kuat, Literacy Cloud dirasakan sangat membantu,” tuturnya.

Selain LSP, dikatakannya PBG telah memasuki tahun ketiga dalam pengembangannya. Saat ini terdapat 30 master teacher atau guru inti yang aktif dalam melakukan diseminasi dan pelatihan, baik dilingkungan sekolah, MGMP ataupun secara regional juga nasional.

“Proses yang tidak mudah saat pandemi ini patut dihargai karena kendala jaringan pun sering dihadapi pada saat pelatihan daring. Semangat belajar cdan berbagi terus digalakkan oleh LSP dan PBG ini, dalam beberapa kali webinar yang diadakan pendaftar seringkali melebihi kuota yang diberikan. Hal ini menunjukkan bahwa guru-guru di Muba adalah gambaran pembelajar sepanjang hayat yang selalu ingin belajar,” imbuhnya.[***]

Ril

 

Comments

Terpopuler

To Top