Olahraga & Otomotif

Cari Bibit Lokal, Gubernur Buka Sriwijaya Champions League

TEKAD Gubernur Sumsel H.Herman Deru untuk mengisi klub bola kebanggaan masyarakat Sriwijaya FC dengan pemain lokal asli daerah sekuat tenaga terus diwujudkannya. Bukan hanya dengan menggalakkan program sejuta bola dan membangun 10 stadion di kab/kota saja, namun Ia juga aktif terlibat melahirkan bibit-bibit pesepakbola andal di Sumsel.

Setelah sebelumnya sukses menggelar Piala Gubernur, kini HD juga all out mensupport keberlangsungan Liga SFC U-12 hingga U-20 di Sumatera Selatan. Bahkan untuk menyemangati bibit-bibit andal sepakbola di masa depan, Ia tak segan turun ke lapangan membuka secara langsung gelaran Festival Sepakbola U-12 Sriwijaya FC, Champion League 2021 se Sumsel di Lapangan Atletik Luar Komplek Jakabaring Sport City, (JSC), Jumat.

Menurut Herman Deru, SFC tetap membanggakan dengan prestasinya sebagai klub yang pernah meraih Double Winner meskipun saat ini hatus terdegradasi ke liga 2. Hal itu menurutnya biasa dalam dunia olahraga khususnya sepakbola.

“Kini waktunya kita mengukir kebanggaan baru, dengan membuat konstruksi bahwa pemain SFC nantinya harus didominasi putra asli daerah. Saya berterimakasih kepada semua penggagas kompetisi U-12 dan lainnya yang mau berkorban materi, waktu dan lainnya demi melahirkan  bibit-bibit pesepakbola andal harapan Sumsel di masa depan. Meski kita tahu semua ini akan memakan waktu,”  jelas dia.

Untuk menambah semangat anak-anak mencintai olahraga sepakbola, HD juga mengharapkan agar PSSI Sumsel, juga KONI dan lainnya mulai memetakan pesepakbola berprestasi dari tiap-tiap daerah. Serta mendorong pemerintah kab/kota secara bersama-sama melalukan pembinaan.

“Jadi anak-anak yang serius kita arahkan agar olahraga ini jangan hanya sebatas hobi tapi juga prestasi. Ini bisa diawali MoU ketua KONI Kabupaten/kota untuk ditindaklanjuti,” kata HD.

Bahkan untuk memantik semangat anak-anak ini berprestasi, HD meminta mereka difasilitasi untuk bisa menonton Piala Dunia U-20 yang rencananya akan digelar 2023 mendatang.

“Bibit-bibit unggul ini harus diberikan tiket. Biar mereka bisa melihat langsung pertandingan Piala U-20 sehingga mereka jadi punya cita-cita yang besar,” tambah HD.

Lebih jauh kata HD meski sudah 10 stadion dibangunnya di Sumsel sebagai wadah mengukir prestasi tidak cukup untuk meraih kesuksesan. Tetap dibutuhkan kegigihan dan perencanaan yang baik.

“Tidak ada sesuatu yang kebetulan. Dari sini kita rencanakan, bagaimana anak-anak ini kita arahkan dan bisa sampai nanti mereka jadi pesepakbola yang membanggakan,” paparnya.

Sementara itu Direktur PT Sriwijaya Optimis Mandiri (SOM) yang juga Ketua KONI Sumsel Hendri Zainuddin, mengatakan bahwa hari ini sangat bersejarah. Karena mulai hari ini SFC resmi memiliki anggota club untuk pembinaan di Sumsel dimulai dengN U-12.

“Ini sesuai dengan keinginan  Gubernur Herman Deru. Karena beliau ingin 2 atau 3 tahun lagi Sriwijaya FC diisi oleh putra-putra daerah,” ujarnya.

Adapun dalam kegiatan ini tercatat sebanyak 29 tim ambil bagian dan melibatkan sekitar 400 orang peserta.

” Untuk membuat akademi SFC butuh biaya yang sangat besar maka ini adalah solusinya. Jadi setiap Bupati/Wako di Sumsel ini bisa membiayai anak-anak yang terbaik untuk dilakukan pembinaan di akademi. Kami yakin  hasilnya akan luar biasa,” ujarnya.

Liga SFC ini sendiri kata Hendri akan bergulir setiap tahun mulai dari U-12 hingga U-20.

Dalam kesempatan itu Gubernur HD tak hanya menyerahkan bola secara simbolis sebagai bagian dari program sejuta bola. Namun Ia juga memberikan sertifikat kepada semua peserta. Bahkan melakukan kick off dan menjajal lima alat pemotong rumput teranyar yang dihadirkan Direktur Utama JSC.

Hadir dalam kesempatan tersebut,  Ketua PSSI Sumsel Ucok Hidayat, Kadispora Sumsal Ahmad Yusuf, Direktur Utama JSC Meina Paloh, juga Presiden Klub Bola Ogan Ilir (OI) Noviardi Mawardi Yahya…

Comments

Terpopuler

To Top