Seni & Budaya

Mudik Kami Tahun Ini

SORE itu, 12 Mei 2020 istriku berkata padaku sebaik kami lebaran di kampungnya Makarti Jaya, kecamatan di Kabupaten Banyuasin. Meski ditengah pandemi ini rasanya akan sangat sedih jika kami tidak mudik ke kampungnya, mungkin disana sanak saudaranya sudah menunggu kami.

“Kak, caknyo kito mudik bae kak. Aku rasonyo sedih nian men kito dak balik. Ibu lah nelpon terus kak katonyo kito jangan dak mudik dak ado wong didusun kak”,tuturnya dengan wajah sedih.

Menanggapi pinta isrtiku aku berkomentar dan memberikan alasan agar kami tidak mudik, karena ada banyak alasan mengapa pintanya akan sulit aku penuhi untuk tahun ini. Selain alasan ekonomi karena aku sudah tidak bekerja, juga ada alasan yang lebih parah lagi. PSBB Kota Palembang akan dilaksanakan segera mengingat makin masifnya pasien positif di kota kuliner ini.

Namun berbagai alasan yang aku berikan kepada istriku tidak membuatnya bergeming dan tetap dengan pendiriannya walau harus dikarantina pemerintah.

“Pokoknyo kito mudik kak, adek tadi lah ngomong samo ibu soal ongkos samo yang laennyo gek ditransfer ibu, dio cuma nak jingok cucungnyo kak lah kangen samo Bening(Red, nama anakku)”, istriku kembali menegaskan.

Setelah berdebat cukup lama akhirnya aku menyetujui permintaan istriku untuk berangkat ke kampungnya dan merayakan Idul Fitri 1441 H ini dirumah orang tuanya.

“iyo udah men kamu lah ngotot nian kito mudik, tapi jangan sekarang-sekarang nunggu nak deket lebaran bae kito baliknyo. Bukan aku nak nahan, cuma dek kalu biso kito jangan terlalu merepotkan ibu samo bapak disano”,ungkapku pasrah.

 

Bersambung…

Penulis : Aan Andyanto

Comments

Terpopuler

To Top